Kemarin hari Sabtu janjian mau ketemu teman, berangkat bareng suami juga sih karena mau ada beberapa pekerjaan bareng. Rencananya kami mau ketemuan di DU alias Dipati Ukur karena disana banyak spot cafe buat nongkrong, baru setengah perjalanan tiba-tiba temanku telepon kasih tau kalau cafe-cafe disana pada penuh ga nyaman buat ngobrol lama-lama mungkin karena weekend juga jadi banyak yang nongkrong jajan.

Pilihan cafe dengan tempat nyaman, makanan enak yang ready colokan di setiap meja serta jaringan WLAN memang jadi pilihan nongkrong paling hits ya sekarang ini agar menunjang gaya hidup disamping kebutuhan lain juga seperti misalnya perkejaan, hehe tapi engga ada salahnya juga kok kalau mau nongkrong di tempat-tempat legendaris dan klasik. Seperti tempat yang sering saya kunjungi waktu kecil bareng Bapakku dulu dan kemarin saya kunjungi bersama suami yaitu Susu Ijan Bandung.

Sejujurnya tidak ada rencana sama sekali mau mampir hanya saja saat jawab telepon teman saat itu perjalanan baru sampai Moch Ramdan, sambil menunggu keputusan mau bertemu dimana sekalian istirahat ya sudah deh belok ke Kebon Kelapa dulu sekalian cari-cari ganjal dulu sebelum makan siang, walah 😀

Sepanjang jalan tiba-tiba nyaranin ke Susu Ijan dulu deh sama suami, dan tiba lah kita disana 🙂

Saya bilang ini legendaris karena susu ijan sudah ada sejak saya kecil, bahkan konon kios susu ini sudah ada sejak tahun 80an. Terletak di jalan Pungkur dekat dengan terminal Kebon Kelapa dan terletak sangat dekat juga ke Perempatan Ijan maka dikenal lah sebagai warung atau kedai Susu Ijan tapi dulu terkenal dengan susu UCOK. Waktu saya kecil selain menikmati susu dan berbagai cemilan yang dijual kedai susu saya juga bawa pulang susu sekitar satu liter saat itu saya ingat susu nya dihargai Rp 5.000., itu di tahun 1995 tapi saat kesana kemarin harga segitu hanya untuk segelas susu tawar kalau mau dikasih rasa cuma sampai 7.000 saja kok masih murah banget 🙂

Warung susu ijan ini sudah buka dari pagi sekitar pukul 5 pagi sampai pukul 9 malam namun jangan berharap ada colokan atau WLAN ya nikmati saja sensasi nongkrong yang klasik susu dan cemilan pendamping nya. Harga cemilan nya juga murah kok aneka jajanan pasar kue-kue serta lemper harganya mulai Rp 1.500 – Rp 3.000 saja. Rasanya sih standar rasa susu tapi gak rugi untuk mencoba 🙂

Sempat ngobrol-ngobrol disini bareng suami, gak sopan banget lah ngomongin pernah diajak mantan dulu kesini saat kuliah. Hahaha

Suami sih senyum-senyum saja eh tau nya diakhir dia bilang kalau sebenarnya dia juga pernah ngajak beberapa mantan kekasih kesini. Jleb banget kan? Hahaha

Pasti banyak lah ya yang punya memori di susu ijan ini, pesan saya “Jangan sekali-kali mengungkap memori itu jika sesuatu yang makin perih justru akan menimpamu” Hahahaha

Sekian saja deh tips dari saya saat nongkrong menikmati Susu Ijan Bandung 😉

Berikut saya dokumentasikan bagian dalam kios atau warung Susu Ijan Bandung

Aneka cemilan Harga Rp 1.500 – 3.000
 
Susu sapi segar Pangalengan
Aneka yogurt dan susu kemasan KPBS serta susu sapi literan 5.000 – 15.000
Tempat duduk sederhana 🙂
Memori yang tak lekang waktu
Tulisan pake correction pen para pengunjung era 90an
meninggalkan pesan berupa nomber telepon di meja kedai susu

Ya, untuk photo terakhir ini saya enggak ikut-ikutan ya ga berani harus corat-coret bangku orang kalau bangku sekolah dulu sempat ditulisin sih, tulisannya bagini “BANGKU TEMPAT RAISA DUDUK” Padahal beli juga kagak ya. Hehe

Susu ijan berhasil deh memonumenkan memori dan kenangan masa muda kisah-kasih anak-anak muda zaman 90-an. Ciee… Ciee… Yang baca postingan ini jangan baper dan mikirin mantan loh ya. Haha

Alamat Susu Murni Ijan Bandung:

Jl. Pungkur No.8 Regol Kota Bandung
Jawa Barat 40252
Jam Buka 05.00–21.00
Selamat bernostalgia 🙂
RaisaHakim

18 COMMENTS

  1. Jaman2nya saya mah jualannya masih di gerobak ya kayaknya pinggir jalan pungkur depan pasar ancol, eh sama gak ya penjualnya, soalnya kalau ke bandung suka nyariin lagi tp gerobaknya udah gak ada boa2 ini yah pindahbke ruko hehe boa2…

  2. Klasik banget ya tempatnya. Kecil sempat di Bandung, tapi ga kenal (atau mungkin ga sadar) sama susu Ijan ini.
    Aku tergoda sama deretan pintunya, mbak. Kesan tua tapi cantik.

  3. Dan ternyata ada yang bercerita lagi kemarin kalau kedai susu ini sudah ada di tahun 70an sekarang sih dilanjut generasi nya tapi interiornya masih sama. Khususnya bangku itu. Hehe

  4. Akuuuu, banyak nostalgia disini laaahh…Secara SMP dulu di Dewi Sartika (smp 10), SMA di Balong Gede (Pas one) 😀 Kebon Kelapa, Alun-alun sama Ijan mah daerah jajahan 😀 Hehehe… Jadi kangeeennnn… Sayang sekarang agak jauh kalo mo ke Ijan…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here